Muhammad Faisal: Membangun Digital Mindset Bukan Cuma Bikin Banyak Aplikasi

Kepala Dinas Komunikasi dan Informatika (Diskominfo) Provinsi Kaltim, Muhammad Faisal saat memberikan materi dalam Pelatihan Pelayanan Publik Berbasis IT, yang diselenggarakan oleh Badan Pengembangan Sumber Daya Manusia (BPSDM) Kaltim, Jumat 2 September 2022 lalu. (Foto: Dok)

KLIKSAMARINDA – Di tengah era transformasi digital, Aparatur Sipil Negara (ASN) menghadapi tuntutan untuk memiliki digital mindset atau pola pikir digital.

Pola pikir digital tersebut demi menunjang peran ASN dalam pelayanan publik di era transformasi digital atau society 5.0 yang cepat, tepat, dan akurat.

Kepala Dinas Komunikasi dan Informatika (Diskominfo) Provinsi Kaltim, Muhammad Faisal menegaskan hal tersebut saat memberikan materi dalam Pelatihan Pelayanan Publik Berbasis IT, yang diselenggarakan oleh Badan Pengembangan Sumber Daya Manusia (BPSDM) Kaltim, Jumat 2 September 2022 lalu

Pelatihan tersebut mengangkat tema Mindset Digitalisasi Publik. Muhammad Faisal menegaskan, para pegawai ASN diharapkan mampu memanfaatkan momentum transformasi digital ini dengan kecanggihan teknologi, untuk memberikan pelayanan terbaik yang lebih efektif dan efesien sesuai kebutuhan masyarakat.

“Transformasi digital harusnya bisa mengubah sistem birokrasi lebih lincah dan singkat. Tidak ribet dan berbelit,” ujar Muhammad Faisal.

Muhammad Faaisal juga menjelaskan, reformasi pelayanan publik berbasis digital telah diinstruksikan langsung oleh Presiden Joko Widodo (Jokowi).

Pandemi COVID-19, secara tidak langsung, juga telah mempercepat proses layanan berbasis digital. Peralihan ini, menurut Muhammad Faisal, harus dipertahankan dan ditingkatkan.

“Presiden Jokowi telah berpesan, kita harus bekerja secara smart shortcut. Cara baru harus memanfaatkan teknologi digital. Aparat birokrasi harus lebih adaptif dan terampil dengan mengedepankan inovasi dan kreativitas,” ujar Muhammad Faisal.

Terdapat kunci dalam memenuhi upaya tersebut. Antara lain, menurut Muhammad Faisal, adalah perubahan mindset ASN untuk mulai terbuka dengan dunia digital.

Membangun digital mindset adalah dengan memaksimalkan dan memanfaatkan teknologi. Bukan hanya sekadar memahami saja.

Muhammad Faisal memaparkan data terbaru yang menunjukkan kondisi digitalisasi global saat ini, berkembang begitu signifikan. Pengguna internet dunia, tercatat sebesar 62 persen aatau sekitar 4,5 miliar penduduk dunia yang aktif mengakses internet.

Di Indonesia, jumlahnya tak kalah fantastis. Sebanyak 73 persen masyarakat atau sekitar 190 juta penduduk Indonesia adalah pengguna internet aktif. Jumlah itu terus bertambah setiap tahunnya, dengan peningkatan mencapai 12 persen per tahun.

“Ini peluang besar. Sebagai pelayan publik manfaatkan itu! Kita bisa meningkatkan interaksi dan layanan publik melalui internet dan media sosial,” ujar Mantan Kabag Humas Pemkot Samarinda ini di hadapan para peserta dari perwakilan Perangkat Daerah (PD) Provinsi Kaltim.

Karena itu, menurut Muhammad Faisal, Pranata Humas saat ini juga harus memiliki kemampuan untuk melakukan analisa media sosial. Hal itu dilakukan, untuk mengetahui kondisi atau isu yang sedang berkembang di masyarakat.

Selain itu, peran lainnya adalah dapat memberikan rekomendasi kepada pimpinan daerah untuk menyikapi isu tersebut. Sehingga, jika ada isu negatif atau potensi hoax dapat disikapi dengan cepat oleh pemerintah daerah.

Pejabat Pengelola Informasi dan Dokumentasi (PPID) pada setiap instansi, juga diimbau untuk bekerja lebih optimal dalam penyampaian informasi publik. Terutama dalam mengekspos informasi-informasi positif dan prestasi pemerintah daerah.

Kemudian didesiminasikan kepada media massa mau pun elektronik agar dapat menjangkau masyarakat luas.

Muhammad Faisal pun turut mengapresiasi banyaknya inovasi transformasi digital di setiap sektor. Misalnya dalam sektor perbankan, yang telah beralih ke transformasi digital dengan memanfaatkan mobile banking.

Inovasi seperti itu, diharapkan juga dapat dilakukan dalam sektor layanan publik oleh pemerintah daerah. Lalu produk inovasi digital itu dapat digunakan masyarakat secara luas dan tepat guna.

“Jadi bukan hanya bikin banyak aplikasi, tapi masyarakat tidak tahu penggunaannya, percuma. Transformasi digital harus bisa dimanfaatkan secara efektif oleh masyarakat selaku pengguna,” ujar Muhammad Faisal. (*)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

DMCA.com Protection Status