Clicky

Minggu, 24 Januari 2021

Deklarasi Pro Toleransi di Samarinda

KLIKSAMARINDA – Walikota Samarinda Syaharie Jaang diwakili Asisten I, Tejo Sutarnoto, memimpin Deklarasi Pernyataan Sikap bersama Forum Komunikasi Pimpinan Daerah (Forkopimda), pemuka Aagama, tokoh adat, tokoh masyarakat, tokoh pemuda dan organisasi masyarakat dalam rangka mencegah segala bentuk provokasi adu domba yang dapat memecah belah persatuan dan kesatuan bangsa atau disintegrasi. Deklarasi berlangsung di Ruang Command Center Diskominfo Kota Samarinda, Jumat 27 November 2020.

Deklarasi ini bertujuan sebagai bentuk toleransi dan keberagaman yang terkandung dalam Pancasila sebagai ideologi negara, serta terciptanya Samarinda yang aman, damai dan kondusif. Menurut Tejo Sutarnoto, pentingnya menjaga keberagaman dan toleransi yang terkandung dalam Pancasila.

Point of View:  Update Covid-19 Kaltim, Kasus Positif Bertambah 570

Deklarasi pernyataan sikap ini menjadi salah satu bukti nyata, bagaimana perbedaan bisa dipersatukan oleh keinginan untuk terus mempertahankan NKRI dan ideologi Pancasila.

“Pancasila dan NKRI harus tetap utuh. Jadikanlah perbedaan sebagai kekuatan. Karena kita semua bersaudara. Rukun dan damai adalah suatu keindahan,” ujar Tejo Sutarnoto.

Seluruh pihak mendeklarasikan 5 pernyataan sikap dalam deklarasi tersebut.

Pertama, menolak segala bentuk provokasi dan adu domba yang dapat memecah belah persatuan dan kesatuan bangsa.

Point of View:  Tiga Program Bansos Kementerian Sosial Tuntas

Kedua, menolak dengan tegas penggunaan simbol-simbol apapun, perkataan yang tidak sopan santun, yang tidak sesuai dengan ajaran agama apapun dan tidak mencerminkan budaya Indonesia.

Ketiga, menolak terhadap organisasi apapun yang menyebarkan kebencian dan merongrong pemerintahan yang sah berdasarkan Pancasila dan UUD 1945.

Keempat, mendukung sepenuhnya terhadap TNI-Polri dalam menindak dan menegakan hukum terhadap siapapun atau organisasi apapun yang mencoba ingin merusak Negara Kesatuan Republik Indonesia.

Point of View:  Terjadi Transmisi Lokal di Beberapa Wilayah Kaltim, Samarinda Perketat Pengawasan Jalur Masuk Kota

Kelima, mendukung Pemerintah dalam menegakan protokol Covid-19 dalam rangka menjaga keselamatan rakyat sebagai hukum tertinggi.

Tejo Sutarnoto juga mengimbau kepada masyarakat Samarinda untuk tidak terpancing berita hoaks, ujaran kebencian dan isu Suku Agama, Ras dan Antargolongan (SARA).

“Kita harus menjaga kondisi sosial dan kemasyarakatan di kota kita. Mudah-mudahan selalu aman dan tentram. Karena keamanan itu sebagai tanggung jawab kita semua. Bukan hanya tanggung jawab pihak kepolisian,“ ujar Tejo Sutarnoto. (*)

DMCA.com Protection Status
error: Send us an email to kliksamarinda.com