Pemkab Kutai Kartanegara

Air Bersih dan Listrik 24 Jam Untuk Warga Desa Muara Pantuan Jadi Komitmen Rendi Solihin

KLIKSAMARINDAListrik dan air menjadi dua kebutuhan yang sangat dibutuhkan oleh masyarakat di Desa Muara Pantuan, Kecamatan Anggana, Kutai Kartanegara (Kukar).

Hal ini terungkap dari kunjungan Wakil Bupati Kukar, Rendi Solihin, ke Desa Muara Pantuan, Kamis 14 Maret 2024.

Selain melaksanakan kegiatan Safari Ramadan, Rendi Solihin juga menyempatkan diri meninjau sejumlah proyek pengerjaan, di antaranya proyek pembangunan air bersih dan listrik.

Diketahui, air bersih menjadi salah satu kebutuhan yang sangat dibutuhkan oleh masyarakat Desa Muara Pantuan saat ini.

Saat ini masyarakat belum mendapatkan aliran air bersih ke rumah-rumah.

Sedangkan kebutuhan listrik, saat ini warga baru bisa menikmati listrik selama 12 jam.

Kepala Desa Muara Pantuan, Edi menjelaskan, fasilitas pembangunan air bersih sebenarnya telah terealisasi sejak 2023, namun baru akan diuji cobakan pada tahun ini.

“Semoga uji cobanya nanti berjalan lancar, karena di sini sulit untuk mendapatkan air bersih,” ucapnya.

Terkait listrik, saat ini Pemkab Kukar tengah berupaya untuk meningkatkan pasokan listrik, yang awalnya hanya 12 jam menjadi 24 jam.

“Sekarang ini yang paling dibutuhkan masyarakat air bersih dan listrik, kita berharap keduanya bisa dinikmati warga sepnuhnya, termasuk listrik 24 jam,” ungkap Edi.

Camat Anggana, Rendra Abadi menambahkan, air dan listrik menjadi perhatian utama Pemkab Kukar untuk masyarakat di Desa Muara Pantuan.

Menurutnya, dua kebutuhan harus segera dipenuhi untuk menunjang aktivitas sehari-hari masyarakat.

“Semoga tahun ini air dan listrik sudah bisa dinikmati masyarakat secara penuh,” imbuhnya.

Sementara itu, Wakil Bupati Kukar, Rendi Solihin menjelaskan, pengadaan air bersih menjadi perhatian besar Pemkab Kukar, mengingat sulitnya air bersih yang didapatkan masyarakat, termasuk kebutuhan warga atas pasokan listrik.

“Tadi sudah kami tinjau sejumlah titik, jadi kami ingin segera diuji cobakan, agar kita tahu apa kekurangannya,” tuturnya.

“Sedangkan untuk listrik, kita sudah komunikasikan dengan PLN, Insya Allah segera ada solusi, terlebih beberapa logistik PLN sudah masuk ke sini (Desa Pantuan),” pungkasnya. (Adv/DiskominfoKukar)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button
DMCA.com Protection Status