20 Januari 2018

Belum punya akun? Silahkan mendaftar

Berita Rekomendasi

BPJS Wacanakan Cost Sharing Pembiayaan 8 Penyakit


BPJS Wacanakan Cost Sharing Pembiayaan 8 Penyakit
Direktur BPJS Fahmi Idris saat menghadiri rapat di DPRD Ri, Kamis 23 November 2017 lalu (Foto: Kontan)

KLIKSAMARINDA.COM - Badan Pelayanan Jaminan Sosial (BPJS) akan melibatkan peserta (cost sharing) dalam mendanai perawatan penyakit berbiaya tinggi dan berbahaya. Dikutip dari Kontan (Kamis 23 November 2017), BPJS Kesehatan menjadikannya sebagai jalan untuk mengatasi permasalahan defisit keuangan yang selalu membebani kinerja BPJS.

Penyakit berbiaya tinggi yang akan mengalami pendanaan cost sharing bersama antara BPJS Kesehatan dengan pasien adalah jantung, kanker, gagal ginjal stroke, thalasemia, sirosis hati, leukimia dan hemofilia.

Wacana tersebut muncul setelah BPJS menggelar rapat dengar pendapat dengan DPR RI 23 November 2017 lalu. Fahmi Idris, Dirut BPJS Kesehatan mengatakan, pembiayaan perawatan penyakit tersebut selama ini cukup menguras kantong BPJS Kesehatan.

Maklum saja, biaya yang harus dirogoh dari kantong BPJS Kesehatan untuk membiayai perawatan penyakit tersebut besar.

Untuk jantung, sepanjang 2016 kemarin, total belanja BPJS Kesehatan yang harus dikeluarkan BPJS Kesehatan untuk membiaya perawatan penyakit tersebut mencapai Rp7,485 triliun.

Untuk kanker, gagal ginjal, stroke, thalasemia, sirosis hepatitis, leukimia, hemofilia masing-masingnya mencapai; Rp2,35 triliun, Rp2,592 triliun, Rp1,288 triliun, Rp485,193 miliar, Rp232, 958 miliar, Rp183,295 miliar dam Rp119,64 miliar.

Jika ditotal, biaya perawatan yang harus dikeluarkan BPJS Kesehatan untuk perawatan penyakit tersebut mencapai Rp14,692 triliun atau 21,84% dari total seluruh biaya pelayanan kesehatan yang dikeluarkan BPJS Kesehatan pada 2016 kemarin.

"Cost sharing ini harus kami sampaikan supaya masyarakat tidak kaget," katanya Kamis 23 November 2017.

Fahmi mengatakan, masih belum tahu berapa porsi pendanaan perawatan yang akan dibebankan kepada peserta BPJS Kesehatan.
BPJS Kesehatan sampai saat ini masih menghitung rincian beban yang akan dikenakan.

Fahmi hanya memastikan, pembagian beban tersebut tidak akan diberikan kepada semua peserta. Pembagian beban hanya akan dilakukan dengan peserta dari golongan masyarakat mampu. (*)

Reporter : Afwan Zaid Husein    Editor : Dwi Hendro B.



Comments

comments


Komentar: 0